Saturday, 14 July 2012

Sesuatu dari moment-moment kecil

Saya berdiri di dalam lift bareng 2 orang lainnya, teman sekantor. Waktu itu sekitar jam 9 malam dan mau turun buat cari makan karena masih ada kerjaan yang harus diselesai-in. 

"Ini dipencet dong, nggak turun-turun kita nanti." Beberapa detik yang lalu saya baru sadar kalo diantara kita bertiga nggak ada yang mencet tombol di lift gara-gara keasikan ngobrol. 

Hal kayak gini sebelumnya udah pernah, tapi saya nggak bisa menyalahkan kalo terulang lagi. Maklum aja kalo kita sama-sama mengandalkan orang lain walaupun hanya sekedar untuk mencet tombol di lift, karena kita semua sama-sama capek dari pagi di kantor dan masih harus lembur sampai malam begini.  

Dari moment moment kayak gini, moment para pelaku tindak lembur samapai larut, sering ditemuin hal-hal unik yang bisa dijadiin penghibur karena harus lembur samapi larut. 

Waktu itu temen abis wudhu mau solat Isya.

"Udah wudhu?" 

"Udah." 

Terus saya iseng seolah-olah mau pegang dia pelan-pelan sambil bilang:

"Batal nih batal, hayoo batal."

Anehnya, dia tiba-tiba kayak kaget sambil narik badanya jauh-jauh sambil ketakutan.

Daaaannn.... Semua yang ada diruangan kerja waku itu, masih ada 4 pada ketawa sambil ngeliatin temen saya tadi.

Kenapa?

Karena dia laki-laki, saya juga laki-laki. 

Terus?

Kenapa juga harus takut-takut dipegang tanganya walaupun udah wudhu mau solat?

Sekali lagi masih bisa dimaklumi, karena udah malem, dan masih harus lembur karena kerjaan.

Hal-hal kecil emang kecil dan keliatan biasa aja, tapi didalemnya banyak sesuatu.