Wednesday, 16 November 2011

Pelangi gue harus diatas air terjun Niagara

Seperti yang pernah gue bilang, setiap orang punya momennya masing-masing, termasuk mba-mba penjaga pintu parkir yang marah-marah nggak jelas gara-gara driver gue ngasih duit robek yang nggak keliatan robeknya. Sayang Pa Ahmad cuma ngomong “Kalo nggak mau cape nggak usah kerja mba, ngomong baik-baik kan bisa, biar uangnya saya ganti sama yang bener.” Ngomong santai ke si mba-mba penjaga pintu parkir. Padahal tadinya gue mau bilang “Curcol mba?” Hahai. untunglah, kalo dipikir-pikir, kata-kata yang belum sempet gue katakana itu kedengaran dalem sekali.

Well, stress itu adalah kombinasi antara kerjaan yang numpuk, terus lagi ribet-ribetnya sama kerjaan atasan nanyain terus progressnya kayak gimana, abis itu admin sama finance cerewet masalah claim report yang udah dibikin, udah mau pulang dibayang-bayangi project smester dari kampus, belum lagi ditambah tugas-tugas kuliah lain yang harus diselesain, dan disaat perjalanan pulang harus bercengkramah mesra dengan crowded nya jalanan yang macet banget. Perfecto.

Kalo udah gitu rasanya pengen pergi ke sebuah pantai indah yang bersih, atau duduk di pondok di pinggiran sawah daerah pedesaan entah dimana itu, minum es kelapa muda sambil duduk santai. Ah.. indahnya dunia, *dalam sekelebat bayangan gue*

Ada yang bilang hidup itu kayak pelangi, kalo cuma satu warna nggak akan indah. Padahal menurut gue tergantung posisi pelanginya juga, kalo pelanginya ada diatas airterjun Niagara emang indah, tapi kalo pelanginya diatas comberan item butek kekuning-kuningan ya silahkan dibayangankan.

Sama seperti keadaan gue akhir-akhir ini yang agak bikin otak ngebul, gue berusaha untuk bisa mengkondisikan semuanya dengan mengingat-ingat, “pelangi itu kalo cuma satu warna nggak akan indah, sama kayak hidup, kalo datar-datar aja nggak seru!” dan yang jelas, pelangi gue harus diatas air terjun Niagara, bukan diatas comberan!

Tapi segimanapun gue berusaha mengkondisikan keadaan gue, tetep aja, rasanya nggak enak terus-terusan kayak gini, gue ngerasa ini bukan yang gue mau, pergi kerja pake kemeja rapih, celana item, sama sepatu pantofel item. Kalo ngaca, terus liat setelan yang gue pake, gue kayak ngeliat badut. Gue nggak pengen terus-terusan jadi badut berkemeja kayak gini. Gue lebih suka pake jeans, pake kaos oblong sesuka gue, pake sepatu kets yang udah berbulan-bulan nggak di cuci tapi masih wangi, terus pergi kerja semau gue mau jam berapa aja. *curcol zal?*


Kalo udah kayak gini, rasanya gue juga pengen suatu saat nanti bisa jadi scriptwriter atau kerja dibidang yang lebih gue suka tanpa ada beban, pengen rasanya cepet-cepet lulus dan nyelesain kuliah yang udah ngaret 1,5 tahun ini, pengen rasanya bebas. Bebas malem-malem ditelponin sama koordinator yang nanya masalah kerjaan, bebas ketiduran dalam keadaan belum makan dan belum mandi karena kecapean dan tengah malemnya tiba-tiba kebangun gara-gara kelaparan. *Dalam hal ini gue mau berterimakasih Bukan kepada Mc Donald ataupun KFC, tapi kepada ‘warmo’, warteg 24 jam areal tebet yang siap sedia melayani gue, sip*

Kayaknya curhat gue udah terlalu panjang, jadi mohon maaf aja kalo ada yang mual karena tulisan gue, kalo mau muntah sliahkan muntah pada tempatnya, kalo udah muntah masih mual juga silahkan minum tolak angin, kalo udah muntah tiga kali masih mual juga silahkan periksakan ke dokter kandungan terdekat.

Finaly, hidup itu seperti mengayuh sepeda, harus terus mengayuh supaya rodanya tetap seimbang dan terus berputar. Jadi kayuhlah roda-roda kehidupan supaya tetap seimbang dan berputar sampai tujuan yang diinginkan. :)

13 comments:

  1. yoooi si rizal tulisannya hehehee :)
    ayooo semangaaat \(*O*)/ klo kita berada ditempat yang kita rasa kurang tepat emang beneran gak enak, mungkin kita cuma bertahan hanya dengan satu alesan aja, tapi Tuhan masih memandang kita dan pandangannya gak akan bikin kita lelah untuk bertahan.
    *hati-hati takut ban sepedanya pecah*

    ReplyDelete
  2. hehe. iya, tuhan nggak akan ngasih cobaan yang berlebih. :) tengkyu shally.
    *tenang aja, kalo pecah bisa di tambal kok atau diganti sekalian kok* :D

    ReplyDelete
  3. iya tenang aja, kan pake ban tubles hahahhaaa...

    ReplyDelete
  4. haha. bisa aja. setuju deh. :D

    ReplyDelete
  5. Eh itu mbak-mbak penjaga pintu parkirnya sensi banget sih.. coba dikasih Xon-C -> iklan jadul "Xon-C nya manaaa"(inget gak? :p)

    ReplyDelete
  6. @D.Nariswari: haha. ada-ada aja. jadul banget itu iklan xonce yang di jalan toll.

    ReplyDelete
  7. Betul. Klo begitu mari jadi wirausahawan saja. Gua juga paling ga mau diperintah sama orang plus disuruh make baju rapi yang sebenernya nggak nyaman dipake.

    ReplyDelete
  8. jauh amat sih di niagara. kaya di indonesia dah ga ada aer terjun aja :p

    ReplyDelete
  9. @[L]ain: wirausahawan, atau wirausahawati nih? :P

    @Millati: haha. kalo banyak yang indah, bisa lah dijadiin referensi mba. :D

    ReplyDelete
  10. Saya pernah memilih berhenti dari pekerjaan ketika sy merasa hal itu seperti bukan kehidupan sy sesungguhnya,

    Tetap saja kan, setiap pilihan itu memberi konsekuensi... semangat2 :)

    ReplyDelete
  11. @sisiungu: yep, apapun pilihannya, hadapilah konsekuensinya. :)

    ReplyDelete
  12. pahit sekarang, akan terasa manis nanti
    berat dengan beban yang ada saat ini, akan terasa ringan saat menerima beban yang sama dilain waktu nanti,, karena kita udah pernah melewati dan tahu apa yang harus kita lakuin to figure out the problem..

    sebuah guci yang cantik, tidak dibentuk dengan proses yang mudah, dengan dibentuk dibakar, dll.. as same as u.. anggep aja lw lagi diproses biar bisa "lebih cantik" nantinya.. lho kok cantik ?? :P

    ReplyDelete
  13. @sari: nice comment. mudah-mudahan aja deh. makasih udah ampmir. :)

    ReplyDelete

komentar disini: