Tuesday, 22 November 2011

Mr. Theory

Ketika seseorang ngomong kalo dia harus begini dan harus begitu, bisa aja cuma teorinya yang aduhai, tapi prakteknya? Mlempem! Itu klasik deh kayaknya, termasuk beberapa teori yang sering gue tekankan dalam keseharian gue. Pada akhirnya kalo semua teori-teori indah itu nggak teraplikasi dengan baik, kita cuma bisa memble dan menyadari betapa sulitnya menyeimbangkan praktek dengan teori sodara-sodara. Tak semudah membalikan telapak tangan.

Dulu waktu SMP guru fisika gue bilang, “Teori tanpa praktek itu buta! Begitu juga sebaliknya, praktek tanpa teori juga buta!”

Pernyataan itu nggak salah, orang kalo kebanyakan teori tapi nggak ada aksi sama kayak tong kosong nyaring bunyinya. Begitu juga sebaliknya orang yang asal ngambil keputusan dalam tindakan bisa aja malah nyungsep karena nggak tau rambu-rambu yang bener, kayak kentongan tapi nggak ada stik pemukulnya, nggak akan bunyi. *perumpamaannya agak awkward. Iya gue tau*

Yang jadi permasalahan adalah gimana caranya supaya kita bisa menyeimbangkan antara teori sama praktek, supaya bisa sesuai seperti kata guru fisika gue waktu SMP dulu.

Gampang, kalo mau pinter ya belajar. Kalo mau santai nggak ada beban ya selesain semua pekerjaan dulu, baru santai, nanti nggak ada beban. Kalo lagi ngerasa males, positif aja, bisa-bisain semangat, yang penting lakuin apa yang bisa dilakuin, buang jauh-jauh rasa malesnya. Tapi.. duh! Ngomong itu gampang, gampang banget serius, kenyataanya, mau ngilangin rasa males supaya nggak banyak waktu yang terbuang itu ya susahnya susah banget lah pokoknya, jangankan cepet-cepet nylesain pekerjaan, mau mulai aksinya aja kayak ngangkat barbell berkilo-kilo. *energy yang diperlukan untuk memulai aksi memang selalu jauh lebih besar daripada aksi yang sudah berjalan*

Dan memang benar, kalo semua kemalasan itu udah berubah dan berjalan dalam sebuah kegiatan atau pekerjaan, ngelanjutinya itu enak, tinggal ngalir aja.

Seperti barusan yang gue lakukan, merevisi total claim report gue selama dua bulan sesuai request dari admin baru di kantor gue. Niat buat nylesain ini sih dari 3 hari yang lalu, tapi baru bisa dikerjain dan selesai sore ini. Yang bikin gue males-malesan sebenernya bukan cuma karena banyaknya report, kalo cuma 1 atau 2 hari sih masih bisa dimaklumi. Tapi ini 2 bulan berturut-turut, aisshh.

Semua yang keliatan susah itu jadi simpel kalo kita anggap simpel, jadi ngapain dibikin repot kalo bisa dibikin simpel, ngapain dibikin susah kalo bisa dibikin gampang. Nggak usah terlalu mendramatisir keadaan.

Termasuk perasaan susahnya menyelaraskan teori sama aksi, walaupun kelihatanya emang susah. Tapi nggak bisa dong menghilangkan rencana-rencana dan susunan teori untuk kebaikan dengan alibi percuma kalo cuma tertuslis doang. Bukankah segalanya lebih mudah kalo terjadwal. Lagian nggak ada salahnya kok kalo di tulis. Kan bisa di baca suatu saat nanti. Bisa jadi motivasi tersendiri, penyemangat dikala jatuh,  dan jadi dasar perencanaan sebelum aksi-aksi yang diinginkan.

Masih seperti quotation yang pernah gue tulis, hidup itu kayak mengayuh sepeda, jangan pernah berhenti mengayuh kalo nggak mau jatuh, yang namanya cape itu pasti, kalo nggak mau cape nggak usah hidup deh. simpel kok.

*Sesulit apapun pekerjaan, semua yang udah dimulai itu harus diselesaikan. Walapun kelihatan lemah karena nulis kayak gini, yakinin aja ini ditulis sebagai penyemangat dikala sedang merasa lelah. pelan-pelan aja, sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit. Selesai juga tuh pekerjaan. Lewat juga tuh masa-masa kritis dan tak mengenakan. :)

11 comments:

  1. GREAT! Knowledge itu penting, but Action is Every thing :D

    ReplyDelete
  2. hhmm......siep mas setubuh ..uuppsss setuju sama ctt yang akhir.. =))

    ReplyDelete
  3. Ada apa sih, kok kayak lagi galau *tsssahhh..*

    Semangaaaatt..!!Cayoooo...!!

    ReplyDelete
  4. @planet motivasi: mantap. :)

    @niar: :)

    @dewi fatma: biasalah mba, gejolak jiwa muda. haha. :)

    ReplyDelete
  5. :) Siep SENYUM SEMANGAT,..... kayak lagu nya SM*SH yaa....

    ReplyDelete
  6. gue kira ini nyinggung lagu girlband korea.. soalnya judulnya mirip.. tau ga? :)

    ReplyDelete
  7. @niar: :)

    @nike: :)

    @tukang colong: haha. ada ya? ga tau gue. malah baru denger ada yang begituan.

    ReplyDelete
  8. ya sama dg kuliah hukum pun gitu. mesti praktek, coba magang atau kerja di kantor pengacara, notaris, konsultan hukum, dll.

    ReplyDelete

komentar disini: