Tuesday, 22 November 2011

Mr. Theory

Ketika seseorang ngomong kalo dia harus begini dan harus begitu, bisa aja cuma teorinya yang aduhai, tapi prakteknya? Mlempem! Itu klasik deh kayaknya, termasuk beberapa teori yang sering gue tekankan dalam keseharian gue. Pada akhirnya kalo semua teori-teori indah itu nggak teraplikasi dengan baik, kita cuma bisa memble dan menyadari betapa sulitnya menyeimbangkan praktek dengan teori sodara-sodara. Tak semudah membalikan telapak tangan.

Dulu waktu SMP guru fisika gue bilang, “Teori tanpa praktek itu buta! Begitu juga sebaliknya, praktek tanpa teori juga buta!”

Pernyataan itu nggak salah, orang kalo kebanyakan teori tapi nggak ada aksi sama kayak tong kosong nyaring bunyinya. Begitu juga sebaliknya orang yang asal ngambil keputusan dalam tindakan bisa aja malah nyungsep karena nggak tau rambu-rambu yang bener, kayak kentongan tapi nggak ada stik pemukulnya, nggak akan bunyi. *perumpamaannya agak awkward. Iya gue tau*

Yang jadi permasalahan adalah gimana caranya supaya kita bisa menyeimbangkan antara teori sama praktek, supaya bisa sesuai seperti kata guru fisika gue waktu SMP dulu.

Gampang, kalo mau pinter ya belajar. Kalo mau santai nggak ada beban ya selesain semua pekerjaan dulu, baru santai, nanti nggak ada beban. Kalo lagi ngerasa males, positif aja, bisa-bisain semangat, yang penting lakuin apa yang bisa dilakuin, buang jauh-jauh rasa malesnya. Tapi.. duh! Ngomong itu gampang, gampang banget serius, kenyataanya, mau ngilangin rasa males supaya nggak banyak waktu yang terbuang itu ya susahnya susah banget lah pokoknya, jangankan cepet-cepet nylesain pekerjaan, mau mulai aksinya aja kayak ngangkat barbell berkilo-kilo. *energy yang diperlukan untuk memulai aksi memang selalu jauh lebih besar daripada aksi yang sudah berjalan*

Dan memang benar, kalo semua kemalasan itu udah berubah dan berjalan dalam sebuah kegiatan atau pekerjaan, ngelanjutinya itu enak, tinggal ngalir aja.

Seperti barusan yang gue lakukan, merevisi total claim report gue selama dua bulan sesuai request dari admin baru di kantor gue. Niat buat nylesain ini sih dari 3 hari yang lalu, tapi baru bisa dikerjain dan selesai sore ini. Yang bikin gue males-malesan sebenernya bukan cuma karena banyaknya report, kalo cuma 1 atau 2 hari sih masih bisa dimaklumi. Tapi ini 2 bulan berturut-turut, aisshh.

Semua yang keliatan susah itu jadi simpel kalo kita anggap simpel, jadi ngapain dibikin repot kalo bisa dibikin simpel, ngapain dibikin susah kalo bisa dibikin gampang. Nggak usah terlalu mendramatisir keadaan.

Termasuk perasaan susahnya menyelaraskan teori sama aksi, walaupun kelihatanya emang susah. Tapi nggak bisa dong menghilangkan rencana-rencana dan susunan teori untuk kebaikan dengan alibi percuma kalo cuma tertuslis doang. Bukankah segalanya lebih mudah kalo terjadwal. Lagian nggak ada salahnya kok kalo di tulis. Kan bisa di baca suatu saat nanti. Bisa jadi motivasi tersendiri, penyemangat dikala jatuh,  dan jadi dasar perencanaan sebelum aksi-aksi yang diinginkan.

Masih seperti quotation yang pernah gue tulis, hidup itu kayak mengayuh sepeda, jangan pernah berhenti mengayuh kalo nggak mau jatuh, yang namanya cape itu pasti, kalo nggak mau cape nggak usah hidup deh. simpel kok.

*Sesulit apapun pekerjaan, semua yang udah dimulai itu harus diselesaikan. Walapun kelihatan lemah karena nulis kayak gini, yakinin aja ini ditulis sebagai penyemangat dikala sedang merasa lelah. pelan-pelan aja, sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit. Selesai juga tuh pekerjaan. Lewat juga tuh masa-masa kritis dan tak mengenakan. :)

Sunday, 20 November 2011

Carpal Tunnel Syndrome?

Kerjaan gue mengharuskan tangan gue nempel diatas laptop dari pagi sampe sore. Pulang kerja, gue belum bisa lepas dari laptop, termasuk disaat gue nulis post ini sekarang dalam keadaan ujung-ujung jari tangan kanan terasa kebas. Lagi kuliah pun sama, gue buka laptop. Pokoknya nonstop.  Malah kalo emang bisa mungkin udah gue kawinin ini laptop. Apa lagi semenjak gue nggak sengaja nemu wifi gratisan dikamar gue. Nggak tau dari mana asalnya, waktu gue mau nyolokin modem, eh wirelessnya conect dengan sendirinya, gue ping test ke blogger ternyata reply, ya sudah sampai sekarang gue online pake wifi gaib yang tiba-tiba muncul ini. Entah ini termasuk pencurian atau tidak, yang jelas wifinya nggak ada key network nya, alias public network, jadi siapa aja bisa conect sesuka hati, termasuk gue. Sip!

Karena lengketnya tangan gue sama si laptop, maka buah hasil kawin silang dengan si laptop ini pun menyebabkan tangan gue terjangkit sindrom carpal tunnel (sepertinya). Gejalanya sih gitu. Diawali kesemutan dan rasa gatal diujung-ujung jari, terus jadi kebas kayak mati rasa, dan sakit kalo ujung jarinya di teken, pergelangan tangan juga terasa pegel-pegel. Yang gue baca dari berbaai sumber sih begitu. Penyebabnya pun mirip. Karena salah posisi pegang mouse atau kelamaan ngetik diatas laptop dengan posisi yang salah. Sedangkan pengobatanya bisa dengan disuntik sebuah cairan entah apa namanya, atau kalo udah kelamaan dan makin fatal (jangka 1-2 tahun) tangan bisa lumpuh, dan harus di operasi. Horor.

Semakin gue baca forum dan artikel tentang si carpal tunnel syndrome ini gue jadi ngeri sendiri. Dalem hati sih selalu berharap ini cuma pegel-pegel biasa. Ya kalo pun emang positif carpal tunnel syndrome, mudah-mudahan ada pengobatan alternatifnya, entah akupuntur atau pijat tradisional.

Tapi untuk sementara ini sih pegel-pegelnya agak berkurang dan mendingan kalo abis di kompres pake air anget. 
Yang jelas, kalo lagi dikasih sakit gini kayak kena teguran. Gue jadi ngerasa kalo kesehataan itu tiada tara. Biasa, manusia. Baru inget kalo udah di tegur. Klasik! Hah.. mudah-mudahan tangan kanan gue nggak kenapa-kenapa.

Wednesday, 16 November 2011

Pelangi gue harus diatas air terjun Niagara

Seperti yang pernah gue bilang, setiap orang punya momennya masing-masing, termasuk mba-mba penjaga pintu parkir yang marah-marah nggak jelas gara-gara driver gue ngasih duit robek yang nggak keliatan robeknya. Sayang Pa Ahmad cuma ngomong “Kalo nggak mau cape nggak usah kerja mba, ngomong baik-baik kan bisa, biar uangnya saya ganti sama yang bener.” Ngomong santai ke si mba-mba penjaga pintu parkir. Padahal tadinya gue mau bilang “Curcol mba?” Hahai. untunglah, kalo dipikir-pikir, kata-kata yang belum sempet gue katakana itu kedengaran dalem sekali.

Well, stress itu adalah kombinasi antara kerjaan yang numpuk, terus lagi ribet-ribetnya sama kerjaan atasan nanyain terus progressnya kayak gimana, abis itu admin sama finance cerewet masalah claim report yang udah dibikin, udah mau pulang dibayang-bayangi project smester dari kampus, belum lagi ditambah tugas-tugas kuliah lain yang harus diselesain, dan disaat perjalanan pulang harus bercengkramah mesra dengan crowded nya jalanan yang macet banget. Perfecto.

Kalo udah gitu rasanya pengen pergi ke sebuah pantai indah yang bersih, atau duduk di pondok di pinggiran sawah daerah pedesaan entah dimana itu, minum es kelapa muda sambil duduk santai. Ah.. indahnya dunia, *dalam sekelebat bayangan gue*

Ada yang bilang hidup itu kayak pelangi, kalo cuma satu warna nggak akan indah. Padahal menurut gue tergantung posisi pelanginya juga, kalo pelanginya ada diatas airterjun Niagara emang indah, tapi kalo pelanginya diatas comberan item butek kekuning-kuningan ya silahkan dibayangankan.

Sama seperti keadaan gue akhir-akhir ini yang agak bikin otak ngebul, gue berusaha untuk bisa mengkondisikan semuanya dengan mengingat-ingat, “pelangi itu kalo cuma satu warna nggak akan indah, sama kayak hidup, kalo datar-datar aja nggak seru!” dan yang jelas, pelangi gue harus diatas air terjun Niagara, bukan diatas comberan!

Tapi segimanapun gue berusaha mengkondisikan keadaan gue, tetep aja, rasanya nggak enak terus-terusan kayak gini, gue ngerasa ini bukan yang gue mau, pergi kerja pake kemeja rapih, celana item, sama sepatu pantofel item. Kalo ngaca, terus liat setelan yang gue pake, gue kayak ngeliat badut. Gue nggak pengen terus-terusan jadi badut berkemeja kayak gini. Gue lebih suka pake jeans, pake kaos oblong sesuka gue, pake sepatu kets yang udah berbulan-bulan nggak di cuci tapi masih wangi, terus pergi kerja semau gue mau jam berapa aja. *curcol zal?*


Kalo udah kayak gini, rasanya gue juga pengen suatu saat nanti bisa jadi scriptwriter atau kerja dibidang yang lebih gue suka tanpa ada beban, pengen rasanya cepet-cepet lulus dan nyelesain kuliah yang udah ngaret 1,5 tahun ini, pengen rasanya bebas. Bebas malem-malem ditelponin sama koordinator yang nanya masalah kerjaan, bebas ketiduran dalam keadaan belum makan dan belum mandi karena kecapean dan tengah malemnya tiba-tiba kebangun gara-gara kelaparan. *Dalam hal ini gue mau berterimakasih Bukan kepada Mc Donald ataupun KFC, tapi kepada ‘warmo’, warteg 24 jam areal tebet yang siap sedia melayani gue, sip*

Kayaknya curhat gue udah terlalu panjang, jadi mohon maaf aja kalo ada yang mual karena tulisan gue, kalo mau muntah sliahkan muntah pada tempatnya, kalo udah muntah masih mual juga silahkan minum tolak angin, kalo udah muntah tiga kali masih mual juga silahkan periksakan ke dokter kandungan terdekat.

Finaly, hidup itu seperti mengayuh sepeda, harus terus mengayuh supaya rodanya tetap seimbang dan terus berputar. Jadi kayuhlah roda-roda kehidupan supaya tetap seimbang dan berputar sampai tujuan yang diinginkan. :)