Saturday, 13 August 2011

Antara kuping, alarm, dan SMS

Sumber bunyi sebelah kiri: “tuuuttt.. tuuuttt.. tuuuttt…” *Nada SMS masuk*

Sumber bunyi sebelah kanan: “Gedebuk! Jeduk! Guprak!” *kepala benjol nabrak pintu*

Gue suka bingung sama diri gue sendiri, lebih tepatnya sama pendengaran gue. Walupun gue udah pasang alarm 10X berturut-turut dengan snooze setiap 5 menit dan nada alarm yang kalo bunyi bisa-bisa banyak sendal bertaburan dari tetangga kiri-kanan karena berisiknya yang minta ampun, gue tetep nggak bisa denger, seolah-olah bunyi alarm yang gue pasang itu cuma nyanyian nina bobo yang bikin tidur gue semakin pules.

Kayak kejadian waktu mau sahur beberapa malam yang lalu, alarm yang udah gue pasang biarpun bunyi berulang-ulang, tapi gue tetep nggak bisa denger, giliran bunyi sms yang cuma se’emprit kayak suara jangkrik lagi sariawan, kuping gue yang tadinya low response tiba-tiba jadi super duper high response.

Gara-gara bunyi SMS itu juga gue suka panik sendiri kalo lagi tidur, diawali dengan berdiri tegak, terus lari-lari di tempat sejenak, diikuti oleh usaha untuk mencari sumber bunyi SMS, dan diakhiri dengan kejedot pintu kamar. Kacau!

Lebih parahnya kejadian itu bukan cuma sekali duakali terjadi, tapi berulang-ulang, dan yang lebih menyebalkan lagi adalah ketika gue buka SMSnya:
“Total hadiah 200jt, cek di *123*8*1# & dapatkan senyum ekslusif dari Aldi Fairus sekarang! Pengirim: 9888”

WHAT! Jam 02.00 pagi ada SMS masuk, kirain dari orang penting atau pejabat dari kabupaten mana gitu yang mau ngasih gue duit sekoper, nah ini, IKLAN! Iklannya Aldi Fairus pula.

Tolong dong, siapapun yang kenal sama Aldi Fairus, gue mau nitip salam buat dia, sekalian tolong bilangin ke dia supaya kalo mau tebar pesona itu liat-liat waktu dong, liat-liat juga siapa yang mau di senyumin, gue masih normal.

Sudahlah, ini bukan sepenuhnya salah Aldi Fairus.

Jadi salah siapa dong? Salah gue? Salah temen-temen gue? Salah Cinta? Salah yang bikin Film Ada Apa Dengan Cinta?!

Bukan, gue nggak bisa nyalahin siapa-siapa, karena sebenernya ini adalah permasalah antara gue, nada SMS, dan alarm HP, yang sampe sekarang gue masih belum nemu solusi yang tepat untuk permasalahan antara kita bertiga (gue, nada SMS, dan Alarm HP).

Dulu sih sempet kepikirian ngengganti nada Alarmnya pake nada telpon, tapi cuma berhasil beberapa kali, yang ada giliran ada telpon beneran yang masuk malah gue reject gara-gara gue pikir itu alarm yang bunyi. Makanya sekarang alarm itu gue balikin lagi biar nggak ketuker sama nada telpon.