Saturday, 11 June 2011

Mikirin hal nggak penting itu nggak penting

SMS masuk: "Makasih ya, lagi gundah banget gue, entahlah… akhir-akhir ini, gue emang lagi sering banget ngerasain yang kayak gini, peperangan gue sama hawa nafsu dan godaan setan, sehari gue menang, sehari kedepannya gue yang dikuasai. Gitu-gitu aja setiap hari, sampe capek gue, nah sekarang gue lagi kalah, entah lagi dikuasai setan atau lagi letih berperang, gue juga kurang ngerti…"

Perubahan itu simpel, tapi sering dibikin ribet, dan beberpa orang terkadang sulit untuk mengartikan kalo kemelut dan kegundahan yang ada di dalam dirinya itu sebenarnya adalah bagian dari proses perubahan itu sendiri, tapi mereka bingung menyikapinya kayak gimana, lebih tepatnya labil. Gue sendiri ngerasain itu.

Gue kurang yakin kalo sms tadi bisa dimasukan kedalam kategori transisi kehidupan atau nggak. Kita sempet smsan dan ngobrol, sampai akhirnya gue bingung mau bales apa. Karena gue bukan motivator yang ahli memotivasi, gue juga bukan ustadz yang pandai kasih tausiah, gue cuma bisa kasih masukan seadannya dengan cara gue.

Orang pasti pernah terjatuh, pernah merasa lelah, terlebih dalam menghadapi masa transisi ini, terutama bagi para pemuda yang dikasih kelebihan pola pikir yang tinggi dan gampang berubah, kadang begini, tiba-tiba begitu, kayak gue dan—sepertinya juga—temen-temen sebaya gue yang sebentar lagi akan meninggalkan masa-masa belasan tahun dan mulai masuk ke 20 tahun. 

Tergantung gimana diri sendiri menyikapinya,  gue bisa berperan sebagai abege labil yang cuma bisa mengeluh, mengeluh, dan mengeluh, jongkok sambil memeluk kaki dan kepala nunduk di pojokan kamar yang gelap dengan tidak memikirkan apapun, cuma bengong kayak ayam sakit *jangan dibayangin, ini terlalu dramatis menjurus lebay*. Atau gue juga bisa berperan sebagai tokoh utama dengan senyum menawan setiap hari dan menghabiskan waktu dari mulai bangun pagi sampai sore dengan penuh semangat dan harapan indah yang lebih baik dari waktu-kewaktu.

It’s on you, terserah mau peran kayak gimana. Yang jelas, buat gue, ketika gue terjatuh, maka gue harus bangun dan berdiri lagi, ketika keluar jalur, maka gue harus kembali kejalur yang benar. Pokoknya jangan pernah bosan untuk kembali, yang dibutuhkan ketika lelah hanyalah sedikit istirahat, sedikit saja.

Walaupun kenyataanya, teori selalu lebih mudah daripada praktik, segimanapun sempurnanya gue merancang jalan hidup gue, selalu aja ada hal-hal nggak penting yang ujung-ujungnya maksa buat nyewa kavling di otak gue, hal nggak penting yang sebenernya lebih baik di skip.
“duh gimana ya kalo tadi omongan gue bikin dia kesel, ntar gue di musuhin lagi,” “Ah… ngapain baik sama orang tapi makan ati,”  “Eh, salah apa nggak sih kalo nggak ikut nongkrong bareng mereka, takut di kucilin deh.”

Kalo terus-terusan kebanyakan mikir kayak gitu, pada akhirnya, semua hal-hal nggak penting tadi secara nggak langsung malah jadi prioritas utama, nyita hati dan pikiran. Sebenernya  kan akan lebih efektif kalo semua yang nggak penting tadi di buang aja, terus dialihin buat mikirin yang lain yang jauh lebih penting. Do the best and get the best.

Everything you think important now, won’t be anymore, its just become life. Semua yang di anggap penting sekarang ini nantinya nggak ada lagi, cuma jadi kenangan, SD ke SMP, terus ke SMA. Mana ada kita mikirin lagi masa-masa dulu pas mencret di celana waktu SD *yang ngerasa nggak usah cengar-cengir*terus mana ada juga yang sekarang lagi suntuk gara-gara mikirin dulu pas SMP diketawain anak-anak di inggir lapangan gara-gara celananya robek pas maen basket. Hallooo… itu dulu, looonngg time ago.. Walaupun semua itu pernah jadi hal besar yang sangat penting dulu, tapi sekarang kan cuma jadi kenangan aja. Kalo diinget-inget, kekonyolan dulu itu kan malah jadi hal lucu tersendiri. Hehe.

Jadi sekarang pun sama, semua hal bodoh atau nggak jelas yang dianggap penting sekarang ini nantinya bakalan nggak ada, wuusshh, ilang pas nanti udah gede bahkan udah tua dan jadi kakek-nenek. Well, mikirin hal nggak penting untuk di hayati itu beneran nggak penting.

Eh, tapi kalo diliat-liat, kok kesanya serius banget ya, pasti deh orang kayak gitu idupnya datar, nggak becanda, nggak ketawa, suram! Hmm, nggak gitu juga ah. Wajar-wajar ajalah, nggak salah kok kayaknya kalo ngomongin kucing peliharaan yang setiap mau pup bisa keluar rumah sendiri, atau dengerin cerita tentang anjing peliharaan temen yang suka joget kalo dengerin lagu dangdut, atau juga ngeledekin anak kecil tetangga sebelah sampe dia nagis dan kita ketawa *yang terakhir jangan di coba*.