Monday, 9 May 2011

My first accident

Emergency room, 10.00 pm:
Gue: “Suster, saya kecelakaan nih, harus kemana?” 
Suster: “Duh lagi penuh mas, duduk dulu deh ya di situ.” Nunjuk tempat duduk.
Ohh goshh!!! Seperti ini kah pelayanan RS di Indonesia. Bete tingkat dewa gue sama si suster yang malah nyuruh gue duduk tadi.
Gue: “Tapi sus, tangan saya bedarah-darah nih, emang sama sekali nggak ada yang bisa nanganin lagi ya?” Sambil nunjukin tangan gue yang berlumuran darah ke depan muka sisuster itu. 
Suster: “loh loh. Kok bisa gitu mas? Kenapa? Sini-sini masuk kesini, biar diliat lukanya.” Diajak masuk ke sebuah ruangan buat di obtain.
Beberapa menit kemudian, gue keluar dengan balutan kain kasa.


Gue pernah denger, nggak tau kata siapa. Katanya kalo orang naik motor itu pasti dan akan pernah merasakan kecelakaan, walaupun cuma satu kali. Tadinya gue sempet mencoba dan berusaha untuk bisa mematahkan anggapan orang yang ngomong kayak gitu itu. *Takabur, Astagfirullah, ampuni dosaku ini yaa Tuhan*. Tapi pada akhirnya, gue tumbang juga. Kemarin gue kecelakaan, lebih tepatnya ditabrak dari samping.

Jum’at, tanggal 29 april, sekitar jam 21.00 kalo nggak salah. Kejadiannya pas gue baru pulang kantor, posisi gue di jalan yang cukup sepi dengan santainya naik motor, tiba-tiba JEGERR! Motor gue ditabarak tepat di bagian samping kanan sama motor yang muncul dengan ngebutnya dari gang kecil di sebelah kanan. Yang terlintas di otak gue banyak banget waktu itu, cuma dalam hitungan milisecond sepertinya:
“Sial gue di tabrak! Akhinya tiba juga waktunya gue merasakan yang namanya kecelakaan” 
“Mudah-mudahan nggak ada banci di sekitar sini yang pura-pura nolongin gue tapi malah ngeraba-raba kayak waktu itu.” 
“Astagfirullah, kok tadi gue malah bilang sial ya, harusnya kan inna lillahi.” 
“inna lillahi wa inna ilaihi rajiun. 
“Kalo ini waktunya gue mati gimana ya?” 
“Ikhlas deh yaa Tuhan, tapi masukin gue ke surga ya. Amin.”
Gubrak! Motor yang nabarak gue jatoh, orangnya juga. Banyak serpihan dimana-mana. Gue langsung berdiri, ngecek kelengkapan badan dari dada turun keperut masih utuh, liat kaki juga juga masih napak ditanah. Palingan cuma sedikit lebam-lebam nih badan gue, sama kaki kayaknya bengkak, pegel ih. Yang penting Alhamdulillah gue masih idup. Cek motor  gue juga nggak ada yang pecah, cuma bagian setang depan aja agak keras dan rusak.

Gue hampiri orang yang tadi nabrak gue, dia lagi berdiri ngecek motornya yang rusak parah.
Gue: “Nggakpapa?” 
Penabrak: “Nggakpapa bang, tapi motor gue ancur nih bang, giginya nggak bisa dimasukin, mati, gimana nih bang.” *Nada-nadanya minta ganti ini*.
Dalam hati gue ngegerutu, padahal dia yang salah; 1. Nyebrang nggak liat-liat, ngebut pula; 2. Nggak nyalain lampu; 3.Nggak pake helem; 4. Udah nabrak bukannya ngaku salah dan minta maaf.

Gue cuma bisa menghela napas. Lagian kalo gue marah-marah nggak ada gunanya, gue minta ganti rugi juga kayaknya nggak mungkin, dari penampilannya, si penabarak itu kayaknya masih SMP atau baru-baru SMA, cuma pake kaos, celana pendek, tampang masih kecil, bawa motor ugal-ugalan, udah salah nggak mau ngaku pula. Sungguh, ababil dosis tinggi ini!

Mencoba berpikir positif, gue putuskan untuk minta maaf duluan.

“wah, maaf ya, gue nggak liat lo nyebrang, lagian kenapa ngebut-ngebut? Nggak nyalain lampu pula.”  Gue ngomong dengan pelan ke sipenabrak itu.

Liat gue minta maaf dia malah bingung, mungkin dia takut kalo gue malah minta ganti rugi sama dia, karena kalo diliat dari berbagai sudut manapun, yang salah tetep aja dia.

Tampang dia bingung, cuma nunduk kebawah, sepertinya tidak bisa berkata-kata lagi. Tapi kemudian dia ngeliat ke arah gue: “bang itu, tanganya bang, bedarah, ngucur tuh netes-netes.”

Inalillahi, jari tengah tangan kanan gue robek lumayan lebar, pantesan berasa pegel gimana gitu. Sempet gue pegangin dan tutup lukanya pake tangan kiri gue, tapi nggak berenti. Rumah sakit, rumah sakit, gue harus cari rumah sakit. Gue tinggalin sibocah tadi dan langsung cari rumah sakit yang deket.

Pelajaranya yang gue ambil malam itu:

  1. Motor gue pengertian, minta maen kebengkelnya pas kebetulan udah gajian. He.
  2. Kalo dapet rejeki harusnya yang pertama dipikirin adalah sebagian dari duit itu ada yang bukan hak gue, jadi harus sadar buat berbagi, jangan cuma mikirin kepentingan pribadi aja. Dari pada harus diambil secara paksa. Duitnya masuk ke administrasi RS deh sama bengkel motor

    18 comments:

    1. pastinya saya juga pernah kecelakaan walopun skala kecil. Yg pasti ada banyak pelajaran untuk lbh bersikap hati2...

      ReplyDelete
    2. turut perhatian yah n cepet sembuh segera....

      btw inilah yg bikin gw emoh bawa motor. mending bawa mobil aja deh. :(

      ReplyDelete
    3. Alhamdulillah cuman tangan aja yang kena gan.. Semoga lekas sembuh..

      Kalo ane pernah dengan mata kepala ane sendiri ngeliat kecelakaan kayak situ, si korban yang justru menta maaf, eh malah tersangka nya sewot2, si korban ga terima ikutan sewot, si tersangka ngotot dia yang bener soalnya ini kawasan dia..

      #ngok mana ada pembelaaan kayak gitu kata gw dalam hati --"

      ReplyDelete
    4. Serius ini kecelakaan pertama?
      Saya nggak bisa ngendarain motor, tapi udah pernah jatuh tiga kali dari motor. Makanya suka agak trauma kalau naik motor, lihat-lihat dulu yang ngeboncengin siapa :(
      Semoga cepat sembuh ya!

      ReplyDelete
    5. sama kak. gua juga pernah kecelakaan :(
      mungkin beda nya sama elo, kalo lo jari tengah kanan yang berdarah.
      kalo gua? jempol kiri gua patah T----T
      sumpah nyesel gua naek motor gak hati hati. sampe skrang jmpol gua gak bsa kerja berat, terpaksa gua vakum basket :( udah gitu bentuk nya jelek.
      jadi kalo naek motor usahain deh sehati hati mungkin jangan sampe ada yang patah kayak gua :')

      ReplyDelete
    6. Mau komen nih,..
      "Katanya kalo orang naik motor itu pasti dan akan pernah merasakan kecelakaan, walaupun cuma satu kali" sejak kapan sih itu jadi pepatah?!!
      Lagian banci mulu yang di pirin, ga di postingan, ga di jalan, ga di kantor,.. jangan2 di kakus mikirin banci juga hehehehe,...

      tapi thumbs up deh buat "Kalo dapet rejeki harusnya yang pertama dipikirin adalah sebagian dari duit itu ada yang bukan hak gue, jadi harus sadar buat berbagi, jangan cuma mikirin kepentingan pribadi aja"
      yang mau dibagi udah nunggu lho! nah,..

      ReplyDelete
    7. wah..imut banget Jari yg dibalut pake perban..xixixiixiixixixiiii..Salut deh sama agan yg mana dlm hal ini tidak menekankan kepentingan pribadi, itu artinya agan tipe orang yang unik dan ajaiiiiiiiiiiiib (Lebay gak yee? )

      ReplyDelete
    8. ya memang mesti hati hatikalo naik motor. banyak berdoa aja.

      ReplyDelete
    9. astaga...syukur ga begitu parah bro...

      ReplyDelete
    10. Berarti ini peringatan dari yang ngasih rejeki, Bro, lain kali kalo gajian bagi-bagi orang nggak mampu kek akyu...

      ReplyDelete
    11. @yayack: yep. yg hati-hati aja masih ke tabrak, apa lagi yg ga nggak hati-hati. :P makanya sekarang harus extra hati-hati. :D

      @noel: thx bro. yang penting harus extra hati-hati lah sekarang mah klo naik motor. :D

      @mifta: iya, alhamdulillah gue nggak parah. ya begitulah klo cuma pake emosi, nggak menyelesaikan masalah.

      @mba D.nariswari: yep. ini yg pertama, mudah"an nggak nambah :D

      @ratu (nomor sepuluh): wah parah juga ya kamu kecelakaannya.

      @willy (auuak): haha. bisa aja. yg senior lah traktir-traktir sini.:P

      @taman sambas: haha. ada" aja. btw thx y udah baca-baca.

      @sang cerpenis: iya iya mba :D

      @svkarwan (tukang colong): iy, untung ga parah :D

      @mba dewi fatma: bisa aja, nggak kebalik tuh :P

      ReplyDelete
    12. Aduh bang semoga aku ga ikutan kecelakaan atau gmana deh soalnya berangkat pulang naik motor trus ga ada sim pula hahahahahaha . Cepet sembuh ya :) bersyukur cuman robek dikit di jari :)

      ReplyDelete
    13. waa kasian banget sih :p
      hehee...
      chika malah baru mau belajar naik motor kecelakaan jadi skarang gx mau naek motor lagi wkwkww

      ReplyDelete
    14. turut prihatin yaaa. haha
      emang kalo naik motor, pasti pernah jatuh deh :D

      Untuk masalah pelayan rumah sakit Indonesia yang agak-agak ***, saya setuju banget deh! ckckc

      ReplyDelete
    15. @yessi: haha. kacau, dasar anak muda. :P

      @chika: trauma gitu ya, haha.

      @yuni: haha. kata-kata yang sepertinya telah menumbangkan harapan untuk tidak pernah jatuh.

      ReplyDelete
    16. turut bersimapati ats kejadian itu...the most important we must be so careful in everywhere!!! Noted! so, wishing u get well soon ya :))

      ReplyDelete
    17. hmmm mudah-mudahan cepet sembuh, sering-sering chek ke dokter.. awas jangan sampe tuh luka infeksi.. bisa gawat!

      ReplyDelete

    komentar disini: