Tuesday, 17 May 2011

Robin Hood versi 2011

Ketika gue lagi asik makan mi rebus di sebuah tempat makan jam 02.00 dini hari.

Pengamen: “Mi rebus pake telor bang satu, berapa?” *Sambil naruh gitar dan ngeluarin receh (uang logam) dari bungkus permen* 
Penjual:  “Enem ribu mas.” 
Si pengamen ngitungin recehnya sambil di susun diatas meja. 
Pengamen: “kalo nggak pake telor berapa bang?” 
Penjual: “Empat ribu.” 
Pengamen: “Enggak usah pake telor deh, duit gue nggak cukup, hehe.” *Senyum kepaksa* 
Gue: “Baru pulang ngamen bang?” *Sok akrab* 
Pengamen: “iya.” *Jutek* 
Gue: “Dapet banyak hari ini?” 
Pengamen: “Dikit.” *Makin jutek dengan lirikan aneh* 
Gue: “Gue traktir ya bang mi nya, itung-itung salam kenal, gimana?” 
Pengamen: “MAKSUD LO APAAN SOK-SOK TRAKTIR GUE, MENTANG-MENTANG GUE PENGAMEN TERUS LO NGERENDAHIN GUE GITU??? GUE MASIH MAMPU KALO CUMA BAYAR MI DOANG! BELAGU BANGET LO JADI ORANG!!!” *Sambil narik kaos gue*

WHAT THE DUCKKK!!! KAGET ASLI! Maksud gue padahal baik, cuma pengen berbagi dan berteman sama dia, siapa tau bisa saling sharing. tapi baru niat aja gue udah ngebayangin yang aneh-aneh, kayak dialog diatas, padahal gue belum nyoba buat nyapa dia. Untunglah itu semua cuma khayalan gue doang, belum sempet kejadian.

Gara-gara ngebayangin yang nggak-nggak tadi akhirnya gue urungkan niat gue buat nyapa dan nraktir si pengamen berambut cepak ala Samuel Rizal dengan kaos abu-abu, celana jins biru keabu-abuan dan berspatu hitam itu. Walaupun sebenernya gue pengen banget kenal sama dia, lagi pula sebenernya penampilan dia nggak nyeremin-nyeremin amat kok, lebih mirip kayak vokalis rock band kalo menurut gue.

Sudahlah, mungkin ini bukan rejeki dia, dan bukan takdir gue juga buat bisa nabung (Duit yang gue punya ini bukan apa-apa ketika gue mati nanti, tapi harta yang sebenernya yang gue punya itu adalah yang gue amalkan, yang akan gue bagi manfaatnya yang nanti dibawa ke akhirat).

Akhirnya sampe selesai makan mi gue dan dia tetep bisu-bisuan tanpa sepatah kata sapaan pun. Walaupun pas gue mau bayar gue sempet mau bayarin mi yang si pengamen makan tadi diem-diem, tapi lagi-lagi gue urungkan niat itu gara-gara lirikan dia kearah gue pas gue ngeluarin duit, gue makin takut khayalan gue tadi jadi kenyataan. Dongkol rasanya, pengen berbuat baik aja susah. Susah ngilangin gengsi, susah gara-gara mikir yang enggak-enggak, bahkan diem-diem pun tetep aja susah.

Pengen rasanya suatu saat nanti gue menyelinap disebuah antrian didepan ATM, terus gue ambil duit dari ATM di depan antrian itu sebanyak yang gue bisa, abis itu gue bagiin deh duit itu buat orang yang emang ngebutuhin, secara acak di berbagai tempat. Walupun gue harus dikejar-kejar sama si pemilik kartu ATM yang gue colong di antrian itu. Yah! kedengaranya keren, kayak robin hood. *abaikain ke-ngaco-an ini*

Monday, 9 May 2011

My first accident

Emergency room, 10.00 pm:
Gue: “Suster, saya kecelakaan nih, harus kemana?” 
Suster: “Duh lagi penuh mas, duduk dulu deh ya di situ.” Nunjuk tempat duduk.
Ohh goshh!!! Seperti ini kah pelayanan RS di Indonesia. Bete tingkat dewa gue sama si suster yang malah nyuruh gue duduk tadi.
Gue: “Tapi sus, tangan saya bedarah-darah nih, emang sama sekali nggak ada yang bisa nanganin lagi ya?” Sambil nunjukin tangan gue yang berlumuran darah ke depan muka sisuster itu. 
Suster: “loh loh. Kok bisa gitu mas? Kenapa? Sini-sini masuk kesini, biar diliat lukanya.” Diajak masuk ke sebuah ruangan buat di obtain.
Beberapa menit kemudian, gue keluar dengan balutan kain kasa.


Gue pernah denger, nggak tau kata siapa. Katanya kalo orang naik motor itu pasti dan akan pernah merasakan kecelakaan, walaupun cuma satu kali. Tadinya gue sempet mencoba dan berusaha untuk bisa mematahkan anggapan orang yang ngomong kayak gitu itu. *Takabur, Astagfirullah, ampuni dosaku ini yaa Tuhan*. Tapi pada akhirnya, gue tumbang juga. Kemarin gue kecelakaan, lebih tepatnya ditabrak dari samping.

Jum’at, tanggal 29 april, sekitar jam 21.00 kalo nggak salah. Kejadiannya pas gue baru pulang kantor, posisi gue di jalan yang cukup sepi dengan santainya naik motor, tiba-tiba JEGERR! Motor gue ditabarak tepat di bagian samping kanan sama motor yang muncul dengan ngebutnya dari gang kecil di sebelah kanan. Yang terlintas di otak gue banyak banget waktu itu, cuma dalam hitungan milisecond sepertinya:
“Sial gue di tabrak! Akhinya tiba juga waktunya gue merasakan yang namanya kecelakaan” 
“Mudah-mudahan nggak ada banci di sekitar sini yang pura-pura nolongin gue tapi malah ngeraba-raba kayak waktu itu.” 
“Astagfirullah, kok tadi gue malah bilang sial ya, harusnya kan inna lillahi.” 
“inna lillahi wa inna ilaihi rajiun. 
“Kalo ini waktunya gue mati gimana ya?” 
“Ikhlas deh yaa Tuhan, tapi masukin gue ke surga ya. Amin.”
Gubrak! Motor yang nabarak gue jatoh, orangnya juga. Banyak serpihan dimana-mana. Gue langsung berdiri, ngecek kelengkapan badan dari dada turun keperut masih utuh, liat kaki juga juga masih napak ditanah. Palingan cuma sedikit lebam-lebam nih badan gue, sama kaki kayaknya bengkak, pegel ih. Yang penting Alhamdulillah gue masih idup. Cek motor  gue juga nggak ada yang pecah, cuma bagian setang depan aja agak keras dan rusak.

Gue hampiri orang yang tadi nabrak gue, dia lagi berdiri ngecek motornya yang rusak parah.
Gue: “Nggakpapa?” 
Penabrak: “Nggakpapa bang, tapi motor gue ancur nih bang, giginya nggak bisa dimasukin, mati, gimana nih bang.” *Nada-nadanya minta ganti ini*.
Dalam hati gue ngegerutu, padahal dia yang salah; 1. Nyebrang nggak liat-liat, ngebut pula; 2. Nggak nyalain lampu; 3.Nggak pake helem; 4. Udah nabrak bukannya ngaku salah dan minta maaf.

Gue cuma bisa menghela napas. Lagian kalo gue marah-marah nggak ada gunanya, gue minta ganti rugi juga kayaknya nggak mungkin, dari penampilannya, si penabarak itu kayaknya masih SMP atau baru-baru SMA, cuma pake kaos, celana pendek, tampang masih kecil, bawa motor ugal-ugalan, udah salah nggak mau ngaku pula. Sungguh, ababil dosis tinggi ini!

Mencoba berpikir positif, gue putuskan untuk minta maaf duluan.

“wah, maaf ya, gue nggak liat lo nyebrang, lagian kenapa ngebut-ngebut? Nggak nyalain lampu pula.”  Gue ngomong dengan pelan ke sipenabrak itu.

Liat gue minta maaf dia malah bingung, mungkin dia takut kalo gue malah minta ganti rugi sama dia, karena kalo diliat dari berbagai sudut manapun, yang salah tetep aja dia.

Tampang dia bingung, cuma nunduk kebawah, sepertinya tidak bisa berkata-kata lagi. Tapi kemudian dia ngeliat ke arah gue: “bang itu, tanganya bang, bedarah, ngucur tuh netes-netes.”

Inalillahi, jari tengah tangan kanan gue robek lumayan lebar, pantesan berasa pegel gimana gitu. Sempet gue pegangin dan tutup lukanya pake tangan kiri gue, tapi nggak berenti. Rumah sakit, rumah sakit, gue harus cari rumah sakit. Gue tinggalin sibocah tadi dan langsung cari rumah sakit yang deket.

Pelajaranya yang gue ambil malam itu:

  1. Motor gue pengertian, minta maen kebengkelnya pas kebetulan udah gajian. He.
  2. Kalo dapet rejeki harusnya yang pertama dipikirin adalah sebagian dari duit itu ada yang bukan hak gue, jadi harus sadar buat berbagi, jangan cuma mikirin kepentingan pribadi aja. Dari pada harus diambil secara paksa. Duitnya masuk ke administrasi RS deh sama bengkel motor