Wednesday, 27 April 2011

"Menambah" bukan "Merubah"


Salah nggak kalo orang ngerasa hari-harinya ngebosenin dan monoton? Terus kalo bulan, matahari, atau bumi ngerasa monoton juga gimana?

Bumi: “Aduh bosen nih setiap hari muterin matahari, sekali-kali pengen libur donk.”  
Matahari: “Iya, bosen setiap hari harus bersinar, lama-lama panas. Pengen donk ngeredupin cahaya seminggu aja.”
Waduh, bisa bahaya kalo bintang dan sejenisnya pengen libur, bisa-bisa kiamat donk. Walaupun pada kenyataannya mereka para bintang nggak pernah bosen buat ngelakuin kegiatan rutin yang kelihatannya ngebosenin dan monoton itu setiap hari sepanjang tahun sampai nanti suatu saat harus berhenti dan mati.

“Jadi kalo mereka yang di langit aja nggak pernah bosen, terus kenapa kita harus ngerasa bosen dan monoton?” Temen gue sempet mempertanyakan hal ini.

Menurut gue rutinitas itu memang sudah menjadi kewajiban kita, contohnya makan, minum, atau bergerak. Terus buat apa rutinitas itu? Buat menjalani hidup, buat bikin perubahan. Orang gede pasti dulu kecil dulu kan, balita dulu, nggak mungkin dari bayi tiba-tiba langsung ngejogrog jadi orang gede. Dari bayi itu kan pasti ada rutinitas yang bikin kita jadi gede, minum susu, belajar jalan setiap hari sampe bisa jalan, belajar ngomong atau rutinitas lainnya. Kalo semuanya sesuai pasti pertumbuhannya juga bener donk, tapi kalo ada yang salah pasti pertumbuhannya juga nggak sesuai. Waktu kecil imut, lucu, ganteng, gedenya juga pasti keren. Tapi gara-gara salah makan, eh gedenya malah jadi banci (waria). Kan nggak lucu.

Kalo rutinitas itu emang wajib dan harus dilakukan kenapa harus ngerasa bosen? Sekali lagi, matahari aja nggak pernah bosen menyinari dunia, bumi juga nggak pernah bosen berputar mengelilingi matahari.

Yang gue maksud monoton disini adalah kegiatan yang mengiringi rutinitas itu, misalnya rutinitas belajar, cari ilmu, kegiatanya dilakukan di kelas, tapi suatu saat bisa aja kan ada orang yang ngerasa bosen buat belajar di kelas, karena berpikir itu monoton, akhirnya dia keluar kelas dan belajar di rumah (homeschooling). Rutinitasnya kan tetep sama dan tetep dilakukan, yaitu belajar, hanya prosesnya saja yang berbeda, yang satu di kelas, yang satu di rumah. Alasan perubahannya juga macem-macem, bukan semata-mata hanya karena perasaan bosen atau seberapa monotonnya sebuah kegiatan. Salah satunya bisa aja karena berpikir kalo rutinitas yang sama itu tetep dilakukan dengan cara yang sama seseorang nggak akan mengalami suatu kemajuan, cuma jadi rutinitas yang rutin berulang-ulang.

Gue terkadang ngerasa bosen sama beberapa kegiatan gue, makannya gue mulai berpikir untuk memulai suatu perubahan, supaya lebih berwarna, dengan catatan nggak ninggalin semua rutinitas yang sifatnya memang wajib, cotohnya kuliah, atau kerja. Nggak salah kan kalo gue ngerasa bosen harus belajar ke kampus, atau berangkat ke kantor buat kerja.

Terus kalo bosen mau gimana? Mau stop kuliah biar nggak usah repot-repot ke kampus lagi? Mau keluar dari kerjaan biar setiap pagi nggak usah ke kantor lagi? Atau mau gimana?

Wajar kalo sesorang ngerasa bosen sama rutinitasnya, misalnya bosen sama kerjaanya, bosen sama kegiatan belajarnya, bosen sama hari-harinya. Tapi nggak mungkin juga kan kalo harus berhenti, menghentikan semua rutinitas itu.

Sebuah rutinitas bisa dilakukan dengan cara dan proses yang macam-macam. Toh bidang kehidupan kan banyak macamnya. Contohnya pekerjaan, gue udah beberapa kali pindah kantor, sekarang pun gue masih berpikir untuk pindah kerja lagi, sampe gue bingung sendiri mau kerja di bidang apalagi selain kerjaan gue di bidang IT Telekomunikasi sekarang ini. Dan pada akhirnya gue berikir untuk “menambah”, bukan “merubah”. Gue pengen hari-hari gue lebih berkualitas, gue nggak pengen ngerasa bosen lagi, supaya lebih bermanfaat. Bukan keluar dari zona nyaman, tapi memperluas zona nyamannya.

13 comments:

  1. Wah bener juga, menambah bukan merubah. Solusi simpel dan cerdas mengatasi kebosanan :D

    ReplyDelete
  2. bumi matahari jgn bosan donk,hehhe

    ReplyDelete
  3. Lighten my mood. Thanks for the writings.

    ^_^

    ReplyDelete
  4. kalo bosen ya harus refreshing dong.

    ReplyDelete
  5. Wah, jadi ngeri ngebayangin jikalau matahari 'bosan' bersinar... Listrik mati aja ane kalang kabut. :(

    ReplyDelete
  6. betul menambah itu solusi yang lebih bijak daripada merubah ;)

    ReplyDelete
  7. gab bisa juga disamain ama matahari bro. matahari ga punya pilihan untuk istirahat sejenak. sedangkan kita, bisa. :)

    ReplyDelete
  8. hehehe ngotot banget lu kayaknya jal, iye iye dah ngerti gue maksud lu jal, lagian itu kan gunanya kita ngeluarin pendapat ntar biar ada masukan mengenai pendapat kita,. tapi ada yang jadi perhatian gue, perasaan postingan lu yang udah gue baca ada banci mulu, jangan2 lu........ (hahahahaha :P ) eh lagi online lu ye?

    ReplyDelete
  9. sama!
    gua juga bosen sama rutinitas yang itu-itu aja.
    Bete parah

    ReplyDelete
  10. ini serius nanya, ganti pekerjaan itu gampang ya?

    yah, tinggal gimananya aja yg bikin lebih berwarna :)

    ReplyDelete
  11. @iam: mari di coba. :D

    @dewi marhamah: makasih udah mampir dan baca.

    @sang cerpenis: betul betul. :D

    @mba dewi fatma: haha.

    @chika rei: sepertinya. :D

    @tukang colong: emang ga bisa disamain. :D

    @willy: ayo ayo saling sharing lagi. :D

    @[L]ain: nyebur ke empang biar ga bete.

    @felic: ya gampang-gampang susah sih. faktor keberuntungan juga. asal niat nyarinya. hehe.

    pake cat sepertinya bisa tuh. biar beneran berwarna. :P

    ReplyDelete
  12. Liat sikon dulu coy, kalo dengan kegiatan yang ada udah bikin stress, gimana kalo ditambah dengan yang laen lagi. Bukannya mengurangi kebosanan, malah ga ada yang dikerjain ntar :p

    ReplyDelete

komentar disini: