Monday, 18 April 2011

Going the extra mile

Pernah kepikiran nggak sih kalo gede mau jadi apa? atau pernah inget nggak cita-cita waktu kecil apa? Mungkin cita-cita waktu kecil sih umum, ada yang pengen jadi dokter, jadi pembapalap, atau jadi powerrangers kayak cita-cita gue dulu.

Banyak keinginan yang secara spontan kita ingini waktu dulu, sangat banyak sepertinya. Tapi semua keinginan itu ilang gitu aja seiring berjalannya waktu, dulu walaupun kita nggak ngerti apa-apa tapi kita bisa optimis punya banyak cita-cita, sekarang kita mungkin udah ngerti gimana caranya untuk bisa mencapai sebuah mimpi entah untuk menjadi dokter atau profesor, tapi kita justru ngelupain mimpi-mimpi kita yang dulu, lebih sibuk buat ngedit penampilan supaya lebih gaul yang ujung-ujungnya malah jadi kayak anak alay lagi di ospek.

Makannya nggak aneh kalo sepertinya sekarang ini kita, khususnya gue, sedikit bingung mau jadi apa. Cita-cita nggak jelas, mimpi dan keinginan juga cuma di angan-angan, hidup cuma ngikutin arus, kuliah tinggal kuliah, maen tinggal maen, apa lagi sekarang gue lagi cuti kuliah. Hambar. Mungkin karena hari-hari gue yang gue rasa ngebosenin karena lagi cuti kuliah ini, karena cuma ngikutin arus doag. Kayak hamster yang lari di roda mainannya, kelihatannya emang lari, tapi tetap di tempat dan nggak kemana-mana. Dan yang perlu diingat adalah, air mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang rendah, jadi kalo ngikutin arus berarti ikutan mengalir ke tempat yang rendah juga.

Karena itulah tiba-tiba gue kepikiran dan nulis kayak gini. Sepertinya naluri dan insting manusia overaktif nggak bisa diem dan gampang ngerasa bosen gue muncul lagi. Halah.

Setiap pagi gue ke kantor, kerja, siang istirahat, sore pulang, libur nonton tv atau baca buku, terus kerja lagi, terus libur lagi.

Emang dasar manusia, dikasih waktu luang, malah bingung, dikasih waktu sedikit dan aktivitas yang padat, malah ngleuh. Dan karena terlanjur semangat, sekarang gue lagi nyari aktivitas tambahan supaya nggak ngerasa bosen dan bingun mau ngapain sama waktu luang gue. Entah itu ngisengin banci-banci berotot yang biasa mangkal di lampu merah pancoran kalo gue mau ke kantor, atau bisa juga dengan hal bermanfaat kayak misalnya nyaring aer kali ciliwingung supaya aer yang item itu bisa jadi bening kayak aqua. *ngaco*. Lupakan, lupakan.

Well, untuk memulai hari baru demi hari baru yang nggak monoton dan sebisa mungkin bermanfaat, gue awali dengan bikin macam-macam list. List yang harus gue kerjain dan gue capai selama satu hari kedepan, satu minggu kedepan, satu bulan kedepan, satu tahun kedepan bahkan mungkin lima tahun kedepan.  Misalnya, target satu hari kedepan, gue bisa naklukin banci di perempatan pancoran, satu minggu kedepan naklukin banci di lampu merah tomang, satu bulan kedepan banci yang di belakang studio Indosiar Daan Mogot, dan akhirnya satu tahun kedepan gue bisa jadi pawang banci. *ngaco lagi*. Jangan di tiru.

Pokoknya list-list itu harus bisa gue selesain, listnya juga macem-macem, ada yang cuma 100 daftar hal yang harus di selesain, atau 10 list utama yang harus gue capai di masa mendatang.

Secara nggak langsung list ini jadi jadwal, target, sekaligus mimpi kalo emang lo masukin salah satu keinginan yang menjadi mimpi buat lo di dalem list itu. Misalnya pergi ke inggris gimana pun caranya, entah beasiswa pendidikan, kerjaan, atau sekedar liburan, yang jelas harus bisa ketemu dan ngobrol sama orkamsan (orang kampung sana asli).

Daann.. untuk bisa nyelesain semua list itu, baik yang buat dijadikan sebuah kebisaan hidup atau tantangan hidup, gue inget satu quote, lebih tepatnya kalimat penyemangat.
“Going the extra mile”
Bekerja di atas rata-rata orang lain. Pokoknya cross the limit, lewati batas maksimal dari dirimu.

Kalo mau sukses naklukin semua tantangan yang ada, gue harus kerja keras dan maksimal, nggak bisa santai-santai dan berleha-leha. Dan bikin perjanjian sama diri sendiri dengan sangsi yang di tentuin sendiri juga, sangsi yang berat.

Oh iya, gue juga inget pepatah yang bilang, kalo kita mau bikin kebiasaan baru (dalam hal yang baik), misalnya bangun nggak pernah kesiangan, push up 50 kali setiap baru bangun tidur, lari pagi setiap minggu, dsb, dsb, semua itu harus kita lakuin sampai 40 hari berturut-turut tanpa putus, kalo sampe ditengah jalan ada yang ketinggalan, maka di itung dari awal lagi. Kalo udah full 40 hari tanpa putus, baru bisa dibilang sukses dan menjadi kebiasaan. Habit. Dan nantinya kalo ntar sewaktu-waktu kita nggak ngelakuin atau ngelewatin salah satu hal yang udah menjadi kebiasaan kita itu maka kita akan ngerasain ada yang hilang.

Mudah-mudahan bisa berhasil dan finish di garis terdepan buat dapetin tropi kemenangan naklukin semua tantangan yang ada. :)

22 comments:

  1. aku setuju banget !
    aku juga lagi mengalami yang namanya titik jenuh . semua yang aku lakujuga cuman itu itu aja . tapi akhirnya , kemarin itu aku nyoba buat ikut kepanitiaan suatu acara dan taraaaa aku ngerasa punya energi lagi . trus aku kemarin itu juga nyoba bikin list untuk seminggu dan emang kok hidup ga sehambar sebelumnya .
    berjuang ya rizaldy :)

    ReplyDelete
  2. semangat terus mas. Berkaraya dan berusaha dengan proses. Seberapa besar kita mau menghargai sebuah proses maka dgn sendirinya proses itu akan di hargai oleh sebuah keberhasilan :)

    ReplyDelete
  3. @yessi: sip sip :)

    @yayack: mantap :D

    ReplyDelete
  4. semangat kak :D gua yakin lo pasti bisa :)
    hidup gua juga skrang rada monoton. walaupun masih SMA, gua pengen nyari kerja dan bisa ngehasilin duit sendiri kayak kak rizaldy :)
    *amiinn aminn aminn*

    ReplyDelete
  5. repot juga yah lo.... kerja+kuliah. hmmm.... semangat bung!!!

    ReplyDelete
  6. @ratu: amin :)

    @noel: ga terlalu repot lah. hehe. sip. :D

    ReplyDelete
  7. Wahaha sama gan, gue waktu masih kecil punya cita2 jadi power ranger :D
    Btw sukses gan :D

    ReplyDelete
  8. @iam: wah. kita sehati waktu kecil. tapi gue yang jadi ranger merah ya! *ngotot* LOL. haha.

    ReplyDelete
  9. CEUMUUUNGUUUUDH EAAAA. gue yakin lo pasti bisa jadi DUKUN SANTET TERHANDAL #plaak. ayooo zal semangaaat..kejar cita cita lo seperti lo mengejar maling yang nyuri otak loo =)

    ReplyDelete
  10. kok pikiran lu sama kaya gua sih =,=
    gua juga stuck sama kegiatan yang monoton. Tiap hari cuma muter2 disitu aja.
    Tapi gua udah tau cita-cita apa yang pengen gua raih. Makanya gua lagi berjuang babak belur sampe mati-matian nih sekarang buat ngedapetinnya. Ga gampang emang. Tapi sekalinya didapet, bangganya bukan main.

    sayang tuh klo kuliahnya cuti. Pendidikan itu kan penting banget buat masa depan lu.

    ReplyDelete
  11. @dinda: haha. sip lah. ;)

    @[L]ain: bisa sama ya. hehe. iya sih, tapi cuma cuti 1 semester kok. tar agustus sepertinya udah mulai aktif lagi :)

    ReplyDelete
  12. waktu kecil saya punya banyak cita2. ketika SMP mau jadi penulis dan ternyata memang jadi penulis cerpen. tapi sebelumnya punya cita2 pengen jadi pelukis, sekretaris, pramugari, dll

    ReplyDelete
  13. Wah, apalagi yg mau kuliah nih :(( *curcol*

    Kalo berdasarkan tes psikologi, minat bisa muncul kalo kita banyak tau ttg bidang2 kehidupan. Krn nggak mungkin kita suka kalo ga tau.

    ReplyDelete
  14. @sang cerpenis: wah. hebat. cita-cita udah tercapai. :)

    @fellicia: haha. semangat ya yg mau kuliah. hmmm bisa jadi tuh seperti itu, kita harusnya tau lebih banyak bidang terlebih dahulu. :)

    ReplyDelete
  15. Saya mau numpang curcol boleh dong yaaa? :p
    Saya sudah sampai ke titik di mana saya harus mewujudkan impian saya. Saya punya banyak mimpi, tapi saya hanya mau mewujudkan apa yang menjadi passion saya. Sebab menurut saya, pekerjaan yang dilakukan berdasarkan gengsi, dapat uang banyak, dan apalah sebagainya, jatuhnya hanya percuma, tidak ada kepuasan batin di dalam diri sendiri.
    Mungkin saya terlihat terlalu idealis, tapi yang paling tahu diri kita adalah kita sendiri. Bukan begitu? Hehe.
    Salam kenal. Sukses untuk kamu, semoga semua target hidup dapat terlampaui dengan baik :)

    ReplyDelete
  16. ih sama banget deh, saya juga suka bingung mikirin tentang segala hal yang berhubungan sama masa depan. Apalagi kalo ada yang nanya, "mau nerusin ke mana?" aduh bingung banget deh mau jawab apa.

    ReplyDelete
  17. aku juga punya segudang cita2 dulu tp sekarang malah makn berkurang melihat realita

    ReplyDelete
  18. Oke deh lu power ranger merah. Gue ranger biru aja. Hehe XD

    ReplyDelete
  19. gue juga jenuh....

    jenuh karena kelamaan jadi fakir asmara #eaaaa

    btw kalo ada banci yg ganteng, titip salam ye!

    ReplyDelete
  20. @D. Nariswari: yup, terkadang kalo cuma ikut-ikutan malah nggak sesuai sama apa yg kita mau. salam kenal juga :D

    @Siti Nurul: haha.

    @Nova: wah, bisa begitu ya.

    @vina: haha. nggak jauh-jauh dari asmara. :P

    ReplyDelete
  21. Going extra mile "Like Hell" gan

    ReplyDelete
  22. Going extra miles, jadi inget ranah 3 Warna...

    ReplyDelete

komentar disini: