Wednesday, 27 April 2011

"Menambah" bukan "Merubah"


Salah nggak kalo orang ngerasa hari-harinya ngebosenin dan monoton? Terus kalo bulan, matahari, atau bumi ngerasa monoton juga gimana?

Bumi: “Aduh bosen nih setiap hari muterin matahari, sekali-kali pengen libur donk.”  
Matahari: “Iya, bosen setiap hari harus bersinar, lama-lama panas. Pengen donk ngeredupin cahaya seminggu aja.”
Waduh, bisa bahaya kalo bintang dan sejenisnya pengen libur, bisa-bisa kiamat donk. Walaupun pada kenyataannya mereka para bintang nggak pernah bosen buat ngelakuin kegiatan rutin yang kelihatannya ngebosenin dan monoton itu setiap hari sepanjang tahun sampai nanti suatu saat harus berhenti dan mati.

“Jadi kalo mereka yang di langit aja nggak pernah bosen, terus kenapa kita harus ngerasa bosen dan monoton?” Temen gue sempet mempertanyakan hal ini.

Menurut gue rutinitas itu memang sudah menjadi kewajiban kita, contohnya makan, minum, atau bergerak. Terus buat apa rutinitas itu? Buat menjalani hidup, buat bikin perubahan. Orang gede pasti dulu kecil dulu kan, balita dulu, nggak mungkin dari bayi tiba-tiba langsung ngejogrog jadi orang gede. Dari bayi itu kan pasti ada rutinitas yang bikin kita jadi gede, minum susu, belajar jalan setiap hari sampe bisa jalan, belajar ngomong atau rutinitas lainnya. Kalo semuanya sesuai pasti pertumbuhannya juga bener donk, tapi kalo ada yang salah pasti pertumbuhannya juga nggak sesuai. Waktu kecil imut, lucu, ganteng, gedenya juga pasti keren. Tapi gara-gara salah makan, eh gedenya malah jadi banci (waria). Kan nggak lucu.

Kalo rutinitas itu emang wajib dan harus dilakukan kenapa harus ngerasa bosen? Sekali lagi, matahari aja nggak pernah bosen menyinari dunia, bumi juga nggak pernah bosen berputar mengelilingi matahari.

Yang gue maksud monoton disini adalah kegiatan yang mengiringi rutinitas itu, misalnya rutinitas belajar, cari ilmu, kegiatanya dilakukan di kelas, tapi suatu saat bisa aja kan ada orang yang ngerasa bosen buat belajar di kelas, karena berpikir itu monoton, akhirnya dia keluar kelas dan belajar di rumah (homeschooling). Rutinitasnya kan tetep sama dan tetep dilakukan, yaitu belajar, hanya prosesnya saja yang berbeda, yang satu di kelas, yang satu di rumah. Alasan perubahannya juga macem-macem, bukan semata-mata hanya karena perasaan bosen atau seberapa monotonnya sebuah kegiatan. Salah satunya bisa aja karena berpikir kalo rutinitas yang sama itu tetep dilakukan dengan cara yang sama seseorang nggak akan mengalami suatu kemajuan, cuma jadi rutinitas yang rutin berulang-ulang.

Gue terkadang ngerasa bosen sama beberapa kegiatan gue, makannya gue mulai berpikir untuk memulai suatu perubahan, supaya lebih berwarna, dengan catatan nggak ninggalin semua rutinitas yang sifatnya memang wajib, cotohnya kuliah, atau kerja. Nggak salah kan kalo gue ngerasa bosen harus belajar ke kampus, atau berangkat ke kantor buat kerja.

Terus kalo bosen mau gimana? Mau stop kuliah biar nggak usah repot-repot ke kampus lagi? Mau keluar dari kerjaan biar setiap pagi nggak usah ke kantor lagi? Atau mau gimana?

Wajar kalo sesorang ngerasa bosen sama rutinitasnya, misalnya bosen sama kerjaanya, bosen sama kegiatan belajarnya, bosen sama hari-harinya. Tapi nggak mungkin juga kan kalo harus berhenti, menghentikan semua rutinitas itu.

Sebuah rutinitas bisa dilakukan dengan cara dan proses yang macam-macam. Toh bidang kehidupan kan banyak macamnya. Contohnya pekerjaan, gue udah beberapa kali pindah kantor, sekarang pun gue masih berpikir untuk pindah kerja lagi, sampe gue bingung sendiri mau kerja di bidang apalagi selain kerjaan gue di bidang IT Telekomunikasi sekarang ini. Dan pada akhirnya gue berikir untuk “menambah”, bukan “merubah”. Gue pengen hari-hari gue lebih berkualitas, gue nggak pengen ngerasa bosen lagi, supaya lebih bermanfaat. Bukan keluar dari zona nyaman, tapi memperluas zona nyamannya.

Monday, 18 April 2011

Going the extra mile

Pernah kepikiran nggak sih kalo gede mau jadi apa? atau pernah inget nggak cita-cita waktu kecil apa? Mungkin cita-cita waktu kecil sih umum, ada yang pengen jadi dokter, jadi pembapalap, atau jadi powerrangers kayak cita-cita gue dulu.

Banyak keinginan yang secara spontan kita ingini waktu dulu, sangat banyak sepertinya. Tapi semua keinginan itu ilang gitu aja seiring berjalannya waktu, dulu walaupun kita nggak ngerti apa-apa tapi kita bisa optimis punya banyak cita-cita, sekarang kita mungkin udah ngerti gimana caranya untuk bisa mencapai sebuah mimpi entah untuk menjadi dokter atau profesor, tapi kita justru ngelupain mimpi-mimpi kita yang dulu, lebih sibuk buat ngedit penampilan supaya lebih gaul yang ujung-ujungnya malah jadi kayak anak alay lagi di ospek.

Makannya nggak aneh kalo sepertinya sekarang ini kita, khususnya gue, sedikit bingung mau jadi apa. Cita-cita nggak jelas, mimpi dan keinginan juga cuma di angan-angan, hidup cuma ngikutin arus, kuliah tinggal kuliah, maen tinggal maen, apa lagi sekarang gue lagi cuti kuliah. Hambar. Mungkin karena hari-hari gue yang gue rasa ngebosenin karena lagi cuti kuliah ini, karena cuma ngikutin arus doag. Kayak hamster yang lari di roda mainannya, kelihatannya emang lari, tapi tetap di tempat dan nggak kemana-mana. Dan yang perlu diingat adalah, air mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang rendah, jadi kalo ngikutin arus berarti ikutan mengalir ke tempat yang rendah juga.

Karena itulah tiba-tiba gue kepikiran dan nulis kayak gini. Sepertinya naluri dan insting manusia overaktif nggak bisa diem dan gampang ngerasa bosen gue muncul lagi. Halah.

Setiap pagi gue ke kantor, kerja, siang istirahat, sore pulang, libur nonton tv atau baca buku, terus kerja lagi, terus libur lagi.

Emang dasar manusia, dikasih waktu luang, malah bingung, dikasih waktu sedikit dan aktivitas yang padat, malah ngleuh. Dan karena terlanjur semangat, sekarang gue lagi nyari aktivitas tambahan supaya nggak ngerasa bosen dan bingun mau ngapain sama waktu luang gue. Entah itu ngisengin banci-banci berotot yang biasa mangkal di lampu merah pancoran kalo gue mau ke kantor, atau bisa juga dengan hal bermanfaat kayak misalnya nyaring aer kali ciliwingung supaya aer yang item itu bisa jadi bening kayak aqua. *ngaco*. Lupakan, lupakan.

Well, untuk memulai hari baru demi hari baru yang nggak monoton dan sebisa mungkin bermanfaat, gue awali dengan bikin macam-macam list. List yang harus gue kerjain dan gue capai selama satu hari kedepan, satu minggu kedepan, satu bulan kedepan, satu tahun kedepan bahkan mungkin lima tahun kedepan.  Misalnya, target satu hari kedepan, gue bisa naklukin banci di perempatan pancoran, satu minggu kedepan naklukin banci di lampu merah tomang, satu bulan kedepan banci yang di belakang studio Indosiar Daan Mogot, dan akhirnya satu tahun kedepan gue bisa jadi pawang banci. *ngaco lagi*. Jangan di tiru.

Pokoknya list-list itu harus bisa gue selesain, listnya juga macem-macem, ada yang cuma 100 daftar hal yang harus di selesain, atau 10 list utama yang harus gue capai di masa mendatang.

Secara nggak langsung list ini jadi jadwal, target, sekaligus mimpi kalo emang lo masukin salah satu keinginan yang menjadi mimpi buat lo di dalem list itu. Misalnya pergi ke inggris gimana pun caranya, entah beasiswa pendidikan, kerjaan, atau sekedar liburan, yang jelas harus bisa ketemu dan ngobrol sama orkamsan (orang kampung sana asli).

Daann.. untuk bisa nyelesain semua list itu, baik yang buat dijadikan sebuah kebisaan hidup atau tantangan hidup, gue inget satu quote, lebih tepatnya kalimat penyemangat.
“Going the extra mile”
Bekerja di atas rata-rata orang lain. Pokoknya cross the limit, lewati batas maksimal dari dirimu.

Kalo mau sukses naklukin semua tantangan yang ada, gue harus kerja keras dan maksimal, nggak bisa santai-santai dan berleha-leha. Dan bikin perjanjian sama diri sendiri dengan sangsi yang di tentuin sendiri juga, sangsi yang berat.

Oh iya, gue juga inget pepatah yang bilang, kalo kita mau bikin kebiasaan baru (dalam hal yang baik), misalnya bangun nggak pernah kesiangan, push up 50 kali setiap baru bangun tidur, lari pagi setiap minggu, dsb, dsb, semua itu harus kita lakuin sampai 40 hari berturut-turut tanpa putus, kalo sampe ditengah jalan ada yang ketinggalan, maka di itung dari awal lagi. Kalo udah full 40 hari tanpa putus, baru bisa dibilang sukses dan menjadi kebiasaan. Habit. Dan nantinya kalo ntar sewaktu-waktu kita nggak ngelakuin atau ngelewatin salah satu hal yang udah menjadi kebiasaan kita itu maka kita akan ngerasain ada yang hilang.

Mudah-mudahan bisa berhasil dan finish di garis terdepan buat dapetin tropi kemenangan naklukin semua tantangan yang ada. :)