Tuesday, 7 December 2010

Indonesian syndrome

Indonesia emang kreatif, liat aja, ‘three in one’ di semanggi bisa jadi duit buat para joki jalanan, formalin bisa jadi pengawet ampuh buat tukang bakso, bahkan yang tebaru liat di tv rinso dan klorin bisa jadi bahan supaya ikan, udang dan sejenisnya jadi keliahatan lebih segar dan nggak pucat. 

Canggih. Menurut gue para penjual itu dulu waktu sekolah pasti nilai kimianya bagus, sampe bisa bereksperimen kayak gitu.

Kemarin gue kena diare, bolak-balik ke toilet sampe 26 kali seharian penuh (ini bneran gue itung, emang agak lebay, tapi gue ga boong). Alhasil gue nggak kuliah. Meliburkan diri karena lemes. Bahkan saking lemesnya gue jadi berhalusinasi dan kepikiran Vidi Aldiano (penyanyi).

Lho?! Kok bisa?
Iya, Kalo Vidi kan punya: “cemburu menguras hati”.
Nah Gue: “diare menguras perut”. Kacau.

Nggak enak rasanya bolak-balik ke toilet sering-sering, seakan-akan jatah bab selama seminggu sekaligus dilakuin dalam sehari (express), gue sampe mikir, kayaknya setelah sembuh dari diare, seminggu kedepan gue bakalan libur bab. Halah.

Gara-gara diare juga gue jadi parno buat jajan sembarangan. Walaupun gue rasa makanan yang gue beli bersih, buktinya gue kena diare juga. Apalagi setelah liat para penjahat kimia di tv barusan, makin takut buat beli makanan di pinggir jalan.

Dear diare, bukan diary...

Kau buat perutku mules, badanku lemes, dan kepakalaku jadi pening...
Diare oh diare...
Mengapa kau datang tak diundang, tapi pergi harus diusir…
Mengapa tak seperti jelangkung yang mandiri, datang dan pergi seorang diri...
Duhai diare...
Aku minta maaf jika membuat mu tersinggung, tapi kumohon, jangan pernah kau kembali...
Pergilah kau dengan tenang wahai diare, kuyakin kau kan temukan yang lebih setia...

- Oleh Rizaldy yang menahan pahitnya obat diare- busuk

Friday, 17 September 2010

Postingan telat ngucapin selamat lebaran

Tsaahh.. akhirnya gue ngepost lagi setelah sekian lama blog tercinta ini gue terlantarkan. Jadi berantakan dan penuh debu gini. *bersihin header blog pake kemoceng*

Lebaran = Libur panjang + pulang kampung.

Pertama gue mau ngomongin masalah liburan. Walaupun nggak ada yang spesial selama liburan kemarin, tapi sempet jalan - jalan seharian bareng temen. Dan sisanya cuma diem dirumah. jadilah adek gue yang paling kecil (sekarang masih 6 tahun) jadi korban kediktatoran gue. gue aus, tinggal triak:
    "Raflii.. ambilin minum donk, aer putih ya yang dingin!", adek gue nurut.

abis makan males naruh piring kotornya, tinggal triak:
    "Raflii.. taruhin piring kotornya donk di tempat cuci piring!", dia nurut lagi.


Mau tau kenapa adek gue bisa nurut begitu? Cukup kasih uang 5ribu aja, atau kalo nggak kasih aja eskrim, niscaya akan jadi tunduk sepenuh hati. Buat yang punya adek kecil dirumah, tips ini bisa di coba. Tapi sebaiknya jangan, karena ini adalah contoh yang tidak baik. 

Dan soal pulang kampung. Kemaren gue mudik ke Cirebon. Naik kereta Cirebon Express yang jadi transportasi favorit gue ke Cirebon. Jakarta - Cirebon cukup sekitar 3 jam.

Btw elamat idul fitri yaa. MINAL AIDIN WAL FAIDZIN YA, MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN. Walaupun telat nggak papa kan. *orang gajian aja biar telat tetep di terima, iya toh. Hehe.

Tuesday, 10 August 2010

Arti sebuah kedewasaan dan 7 fakta tentang kamu

7 Fakta tentang kamu:

1. Kamu penasaran sama 7 fakta yang gue maksud.
2. Kamu nggak tau kalo gue nulis fakta ini cuma ngasal.
4. Kamu nggak sadar kalo nomor tiga gue lewatin.
5. Kamu baru aja ngecek dan membenarkan kalo ternyata nomor tiga emang nggak ada.
6. Kamu masih aja tetep baca fakta nggak jelas yang gue tulis ini.
7. Kamu senyum – senyum nggak jelas dan ngerasa bego karena baru aja selesai baca fakta nggak jelas gue sampe abis.

*****

Kedewasaan

Menurut gue, dewasa itu bukan berarti tua, dan tua juga bukan berarti pasti dewasa.

Dewasa itu mau belajar, tidak egois, bisa bertanggung jawab atas semua tindakan, berpikir kedepan dan bisa mengerti lingkungan.

Dewasa itu adalah pilihan, sama seperti hidup yang menjadi pilihan, apapun pilihannya hadapilah konsekuensinya.

Dan yang jelas, dewasa itu tidak bisa didapat secara instan, tidak semudah powerrangers yang tinggal mencet mencet jam ajaibnya terus bisa berubah jadi pahlawan warna – warni. Dewasa itu pembelajaran yang membutuhkan waktu.

Ya begitulah menurut gue, gue juga nggak tau kenapa tiba – tiba memikirkan arti sebuah kedewasaan, yang jelas ini cuma sebuah pemikiran yang nggak sengaja dipikirkan, tentang hidup dan tentang kehidupan.

Btw udah mulai ramadhan nih, status di fb juga pada mulai ngomongin musim puasa. (*Kira – kira kapan ya musim duriannya?).

Ctt:
“Supaya lebih afdol dibulan ramadhan, gue mau minta maaf nih, khususnya buat yang udah baca tulisan gue, maafin ya kalo ada kata – kata atau tulisan yang kurang berkenan, selamat menunaikan ibadah puasa deh buat yang ngejalanin”.

Wednesday, 27 January 2010

About Me And The Blog

Rizaldy Gema. Laki – laki. 1991. Jakarta. 

Cuma orang biasa yang ingin punya kehidupan luar biasa, nggak mau jadi yang terbaik tapi ingin selalu jadi lebih baik. 

Suka sama U.K, suka apel merah, suka jogging, suka baca cerita, suka sama coklat, suka-suka gue aja lah pokoknya. :P

Sebelum blog ini pernah punya beberapa blog yang akhirnya malah dihapus karena nggak ke urus. Makannya bikin blog ini. That's all.


Email me: rizaldy.prayudha@yahoo.com